Home Hukum & Politik Berita Hukum KY Sudah Mengindentifikasi Ada Hakim Nakal di PN Jaksel

KY Sudah Mengindentifikasi Ada Hakim Nakal di PN Jaksel

Ilustrasi KPK

255
0

Liputan6.com, Jakarta – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menangkap hakim dan panitera Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Rabu (28/11/2018) dini hari. Terkait hal tersebut, Komisi Yudisial menuturkan pihaknya sudah mengidentifikasi ada hakim nakal di wilayah Jakarta.

“Kami sudah mengindentifikasi, bahkan nama pun sudah. Ada beberapa nama yang sudah kita inikan, tapi kita tak bisa melakukan tindakan apapun karena kalau tindakan hukum itu kita tidak bisa, mengumpulkan alat bukti, itu kelemahan Komisi Yudisial,” ucap Ketua Bidang Rekrutmen Hakim Komisi Yudisial, Aidul Fitriciada Azhari, kepada Liputan6.com.

Dia menuturkan, terkait kasus ini, pihaknya sudah menjalin kerjasama dengan Bank Indonesia untuk mengetahui pertukaran uang, kemudian PPATK, bahkan dengan KPK.

“Kalau Jakarta Selatan sudah ada beberapa laporan, tapi saya tidak tahu apakah orangnya sama atau tidak, tapi pencegahan dini sudah kami lakukan. Termasuk peta rawan, termasuk Jakarta Selatan ini paling rawan,” ungkap Aidul.

Menurut dia, pihaknya terus memperbarui laporan tersebut dan PN Jaksel, terus menerus terindikasi. “Sudah satu dua tahun dan terakhir tahun ini,” jelasnya.

Jakarta dan Tangerang Paling Rawan

Menurut dia, Jakarta dan Tangerang memang daerah yang rawan karena aliran dana cukup besar berputar di sana, termasuk kasus perdata.

“Di lingkungan Jakarta Tangerang daerah-daerah yang memang tingkat perdagangannya relatif tinggi dengan jumlah yang besar, sudah kita petakan dan ada data yang sudah masuk tapi itu karena keterbatasan, instrumen kami. Kalau sudah masuk situ ya KPK.Ya datanya masuk. Misalnya Tangerang itu, kita sudah mengetahui dari dalam, tapi problemnya itu saja, kita tidak bisa menyadap telepon. Itu sudah wewenang KPK,” pungkasnya.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here